Kamis, 27 Juli 2017

GENIUS – Albert Einsten / Mileva Maric

Hai all, ini postingan blog aku setelah sekian lama ga ngeblog, setahun lalu kali ya postingan terakhir..Maap ya buat fans-fans aku, wkwkwk.. gaya bangett :D kali ini mau ngebahas movie serie Genius yang sempat tayang di National Geography. Aku ngulas film ini soalnya ini worth watching movie series banget. Sebenernya sih karena aku bingung ya mau nulis apa biar blog ini ga berdebu.. wkwkwk.. Jadi pardon me ya kalau tulisannya ga begitu bagus. Next time deh kita buat tulisan yang udah kayak blogger2 terkenal. Hahaha.. gaya lagi :D So lets start talking bout the series :D

Dulu pertama kali nonton film ini, aku udah ga ngikutin dari awal banget, sebenernya sih waktu dia premier aku udah tau, cuman loh ya, dia tayangnya barengan ama asian next top model. Nah loh, aku kan jadi galau nontonya, hahaha. Akhirnya taulah, aku pasti lebih memilih nonton asntm, apalagi dia langsung double episode kalau malam senin, wkwkwkwk.. Jadi akhirnya pas liburan puasa 2017 ini, aku nonton streaming aja episode yang ga sempat aku nonton.. anddddd, oh my Godd.. this film really really took all my emotion.

Albert Einsten. Semua orang udah taulah ya tentang kepintarannya, apalagi setelah menonton film dia. Kalau dulu cuman taunya E=mc2, kini aku baru tau ternyata banyak rumus yang dia temukan seperti relativitas, fotoelektrik dan masih banyak lagi. (Ku bukan fisikawan, takut nanti salah kalau cuit cuit masalah bidang ilmu yang tidak aku kuasai). Cuman masalah kehidupan pribadinya, mungkin tidak banyak yang tau. Aku juga tidak banyak tau sih (sok tau banget sih aku, hahha), mungkin cuman sekilas juga dari film ini.

Jadi Einsten tuh menikah dengan Mileva Maric. Nah, disini aku jatuh cinta dengan sosok Mileva. Jatuh cinta pakai banget sama dia. Apalagi pas disorot masa kecil dia yang penuh perjuangan untuk sekolah. Jaman dahulu kan kaum wanita masih tidak diperbolehkan untuk sekolah.Kalau pun iya, sekolahnya kurang bagus. Aku salut juga sama Bapak si Mileva ini yang sampai mohon-mohon ke kepala sekolah agar si Mileva bisa diterima di sekolah cowok yang bagus. Salut banget sama Mileva, can u imagine gitu jadi satu-satunya wanita di kelas? Aku aja kalau jalan sendirian disuit-suitin aja udah mau nangis. Mileva loh, walau kadang dia dibuat nangis sama anak-anak cowok dia tetap tegar, secara Mileva kakinya agak pincang juga, makanya cowok-cowok suka ngejekin dia. Hmmppphh, cowok tuh emank kerjanya bikin nangis aja. Hahahha.. makanya pas waktu Mileva mau kuliah, papanya dia udah pesan supaya jangan sampai jatuh cinta gitu.. Hmmpphh.. kayak Bapak siapa nih? Hahahahha

Akhirnya Einsten bertemu dengan Mileva pada saat kuliah. Einsten jatuh cinta dengan kepintaran Mileva dan terus menerus mengejar Mileva. Mileva sebagai wanita normal ya jatuh cinta jugalah sama Einsten, apalagi si Einsten kan juga pinter, walau saat ini si Mileva jauh lebih pinter daripada Einsten. Akhirnya mereka pacaran dan sampailah saat Mileva hamil. Karena Mileva hamil diluar nikah, saat mau melahirkan, dia pulang ke orangnya. Pas disini sumpah, ku sedih banget nontonnya. Jadi si Einsten janji bakalan nemenin Mileva buat lahiran tapi dia tidak datang juga. Kebayang ga? Jadi si Einsten tuh sibuk kerja nyari duit demi anak mereka dan pas si Mileva lahiran, Bapak Einsten  juga sakit, jdi dia ga bisa datang. Tapi abis itu dia juga bukannya langsung nyariin istri dan anaknya, malah masih ngotot dengan semua yang ada dipikiran dia. Jadi tuh kalau aku bilang si Einsten prioritas hidupnya emang semua isi pikiran-pikirannya itu, tidak ada sama sekali pikiran ke keluarga dia. Beberapa saat setelah Mileva melahirkan anaknya, si anak tiba-tiba sakit dan meningal, si Einsten pun tidak datang. Sumpah sedih banget, disaat tersulit dalam hidup Mileva, Einsten sama sekali tidak ada untuk menghibur dia.

Selesai proses pemakaman, Mileva kembali ke Zurich bareng Einsten lagi. Setelah itu mereka menikah dan Mileva fokus untuk mengurus rumah tangga. Tapi dia masih tetap membantu Einsten dalam penelitiannya. Keadaan makin bertambah sulit ketika mereka memiliki anak, Mileva kesulitan  harus mengurus rumah tangga, anak dan juga membantu pekerjaan suaminya, ditambah hadirnya mertua Mileva yang tidak banyak membantunya saat itu. Sedih banget tau pas Mileva dan mertuanya bertengkar, si Einsten malah ga belain si Mileva, padahal Mileva kan bantuin Einsten buat pekerjaannya. 

Hal yang lebih menyedihkan lagi adalah saat si Einsten berhasil dengan teori relativitasnya dan menerbitkan penelitiannya tersebut, Einsten sama sekali tidak ada menyebutkan terima kasih kepada istrinya itu, dia malah masukin nama si Michelle sahabatnya. Kejam kejam.. padahal si Mileva yang banyak bantuin Einsten. 

Hari berganti hari, si Einsten makin sibuk.. Ciee, biasalah ya kalau udah kecanduan sama pekerjaan, biasanya kita emang mau lebih dan lebih lagi untuk kerja apalagi kalau satu pekerjaan berhasil. Iyalah secara, kita bakalan terkenal, diakui semua orang deelel deh. Jadilah kan, Einsten tidak terlalu memperhatikan keluarga. Jadilah si Mileva stres dan kelakuannya ya dikit-dikit marah. Yailah, Mileva tidak menemukan cinta dan tidak merasa dicintai. Padahal kebutuhan utama wanita adalah merasa dicintai. 

Waktu berlalu dan berlalu and tadahh.. udah ketahuanlah ya, si Einsten selingkuh. Yang sedih adalah dia sampai bikin prasyarat yang aneh banget buat si Mileva biar ga diceraiin, dan (aku ga tau gimana ngungkapin ini) si Mileva menyetujui semua syarat tersebut agar tidak bercerai dari Einsten. Prok prok prokk.. Salut banget sama Mileva, sumpah dia sosok yang kuat banget, dia mau ngorbanin semua perasaan dia demi anak-anaknya. Sampai suatu hari kelakuan Einsten udah keterlaluan, akhirnya si Mileva menyerah dan meninggalkan Einsten dengan membawa anak-anaknya. Saat Mileva udah berpisah juga, dia bener-bener jadi single fighter buat menghidupi kedua anaknya, dia sampai sempat minjam uang ke Michele lagi. Kurang ajar banget emang si Einsten ini, waktu dulu juga awal mereka nikah dan pacaran, si Einsten ga kasi apa-apa buat Mileva, saat Mileva pergi juga begitu. Sampai akhirnya si Mileva sakit, ya iyalah, hidupnya berat begitu, kalau aku mungkin udah gila, ditambah anak kedua mereka kan juga jadinya punya kelainan jiwa gara-gara kelakuan si Einsten ini. Tapi aku salut ama Mileva dia tetap berjuang buat anak-anaknya.

Suatu hari ketika Einsten hendak menerima nobel, si Elisa, selingkuhan Einsten malu kalau dia harus hadir bersama orang-orang penting. Jadi akhirnya, sekali lagi Einsten meminta cerai kepada Mileva biar bisa nikah sama Elisa, biar Elisa ga malu gitu dibilang selingkuhan. Akhirnya berkat dorongan anak-anak juga, Mileva mau bercerai dengan Einsten dengan syarat hasil nobel semua diberikan kepada dia. Menurutku sih ini juga terbaik, dipertahankan juga ga, si Einsten kelakuannya gitu.

Mileva meninggal lebih dulu dari Einsten, begitu juga selingkuhannya, si Elisa, dia meninggal lebih dulu. Abis itu tau ga, si Einsten masih punya pacar yang jauh lebih muda dari dia. Hahaha. Kelakuan donk.. Beberapa saat sebelum Einsten meninggal juga, akhirnya anaknya mau mengunjungi dia. Si Einsten tuh baik kepada semua orang kecuali kepada keluarga sendiri. Kasihan banget ya. Ya begitulah kisah si Einsten.

Jadi hal yang bisa aku pelajari dari film ini:
1.       Nobody perfect. Seorang mungkin bisa sangat sukses dan sangat baik pada satu sisi dan bisa sangat jahat pada sisi lainnya. Be wise dalam mengangumi seseorang, ambil yang baik, dan yang buruk dari dia jadikan pelajaran biar ga seperti itu.
2.       Ilmu itu memang harus diikuti takut akan akan Tuhan. Berjuanglah untuk seimbang dikeduanya. Tanpa rasa takut akan Tuhan kita akan tersesat di dunia kesombongan.
3.       Kelemahan terbesar pria adalah uang, kuasa dan wanita. Know your weekness! Dan berjuanglah untuk mengalahkannya.
4.       Put you family first. Mungkin saat ini kita belum terlalu memikirkannya. Tapi imagine saat kita sudah tua dan dah mau mati, tiba-tiba anak atau cucu sudah besar dan kita kehilangan waktu untuk menikmati masa kecil mereka. Saat-saat ini biasanya memori lebih berarti dibanding semua harta dan pencapaian yang ada.
5.       Keep being a good person. Keep doing good. Kalau orang berbuat jahat sama kita, serahkan semua kesedihan pada Tuhan, biar Tuhan aja yang mengurusnya, Tuhan itu adil kok. Be strong, jangan terpuruk. You deserve to be happy.

Oke, itulah sharing film Genius – Albert Einsten, kayaknya aku lebih banyak ngulas si Mileva. Hahahha.. Biarlah dari setiap film yang kita tonton bisa memberikan pelajaran positif. So, I’m gonna say it’s a worth watching movie. Kamu bisa googling and nonton sreaming aja, soalnya di national geography udah ga tayang lagi dan udah abis juga sih sepuluh episodenya, wkwkwk.. Oiya, selain itu, dengan nonton film ini, kamu bisa lebih ngerti sejarah, ngerti dikit dikit tentang fisika, trus bisa pelajaran buat pengambilan keputusan. Contohnya soal  penemuan atom oleh Einsten yang bukannya malah bermanfaat, malah merenggut banyak jiwa manusia. Oiya, warning awal, kalau abis nonton serial ini ati-ati kalau tiba-tiba pengen jadi ilmuan and pengen banget bisa sekolah di jerman ya.. wkwkwk
 


0 komentar:

slide show

Loading...

wibiya widget